Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Dari Hati’ Category

Tangisan Anak Terbuang

Jam sebelas malam

Gadis naïf menunggu

Menunggu pemuda ‘setia’

Di bawah pohon rambutan

Tempat kerengga bertandang

Tak ambil peduli

Kerengga menggigit kaki

Dari jauh kedengaran

Deruman motor kapcai

Pemuda yang ditunggu

Terpacak di depan mata

Senyum menggatal

Wajah pun ala-ala

Gadis sengih menggedik

Pemuda ajak meronda

Ronda, ronda, ronda

Pusing-pusing kota raya

Masing-masing capek

Singgah hotel murah

Syaitan pun menziarah

Bila dah berdua

Eh… bertigalah

Campur tetamu tadi

Buat benda terkutuk

Tak ingat dosa

Tak ingat azab neraka

Senang kata, buat-buat tak ingat

Tup…tap tup…tap

Apa jadi dengan mereka?

Pemuda ‘setia’ masih ‘setia’

Setia dengan gadis barunya

Gadis lama merana

Perut boyot ke hulu hilir

Sembilan bulan menanti

Berendam air mata

Menyesal tak sudah

Harta bernilai

Diragut jantan keparat

Salah siapa?

Gadis salah

Pemuda pun salah

Jam lapan malam

Tonton televisyen

Siaran berita

“Seorang bayi ditemui dalam tong sampah”

“Mayat bayi lelaki dijumpai dalam tandas”

“Mayat bayi dalam lipatan sejadah”

Apalah dosa si bayi

Fikir-fikirlah

Advertisements

Read Full Post »

Roti canai untuk datuk

roti canai

roti canai

pagi semalam

sarapan pagi

aku lihat

datuk makan roti canai

roti canai warna putih

roti canai lembut

roti canai dari mamak

hari ini

sarapan pagi

aku beli lagi

roti canai warna putih

roti canai lembut

roti canai dari mamak

untuk datuk di rumah

jam tujuh pagi

aku beli roti canai

tujuh setengah pagi

aku pulang bawa roti canai

tapi

datuk tak makan roti canai

datuk bukan tak suka

datuk bukan marah

datuk bukan merajuk

datuk sudah pergi

pergi meninggalkanku

pergi dari alam ini

jam tujuh suku pagi tadi

Read Full Post »

Sebungkus mi segera

Siulan perutku
Mengganggu tumpuanku
Aku bingkas
Meninggalkan ruangan ilmu
Mencari sesuatu
Di ceruk dapur
Sebungkus mi segera

Ahh.. beginilah nasibku
Sudah jatuh ditimpa tangga
Sudahlah lapar
Perutku merana semula
Ohh.. mi segera
Tarikh luputmu
Sudah lama rupanya

Read Full Post »

Memori rumah nenek

indahnyer

Indahnya rumah nenekku

Masihku ingat lagi
Tahun 2004
Sepanjang Ramadhan nenek sakit
Nenek tinggal di hospital
Nenek tak dapat puasa penuh
Cuma empat hari saja
Mama hendak pulang awal
Tapi abah tak boleh cuti
Dan aku berperang dengan SPM

Dua hari sebelum aidilfitri
Aku pulang ke Sabak Bernam
Jenguk nenek di hospital
Masa melawat dah tamat
Satu jam sahaja aku bertemunya
“Ah, esok ada lagi”
Aku fikir begitu

Jam lima pagi
Mama pergi hospital
Kecemasan katanya
Aku hanya berdoa
Sambil mengunyah lauk sahur
Rupanya nenek sudah pergi
Meninggalkan alam fana
Pukul empat pagi

Moga roh nenek
Ditempatkan dikalangan orang-orang beriman
AMIN…

Read Full Post »

Aku hanya ‘melihatmu’

Saat Gaza disirami darah
Dihujani peluru Zionis
Ledakan bom fosforus
Di mana aku waktu itu?
Gelak ketawa tak ambil peduli
Sekadar ‘memandang’ sebelah mata

Ketika rakyatmu sengsara
Meniti hidup penuh derita
Tanpa sesuap makanan
Di mana aku waktu itu?
Menyaksikan AJL penuh debaran
Tidak kisah melihatmu kelaparan

Gaza
Dunia menyokongmu
Demontrasi, demontrasi, demontrasi
Aku pun ikut sekali
Tapi, di mana kalbuku saat itu?
Sambil menjerit ‘Hidup Palestin’
Padahal
Aku tidak peduli akan nasibmu

Gaza
Dikala pejuang HAMAS
Berjuang bersama rakyatnya
Yang bersenjatakan batu keras
Di mana aku waktu itu?
Enak tidur di rumah
Di atas tilam empukku

Gaza oh Gaza
Aku malu dengan diriku
Aku malu dengan pemuda-pemudiku
Mengejar dunia glamor
Akademi Fantasia
One in Millionaire
My star LG
Itu sahaja yang kami tahu

Maafkan aku Gaza

(Bersama kita mendoakan dan membantu menghidupkan kembali Gaza)

Read Full Post »